Sabtu, 21 Mei 2011

Macan Putih dan Macan Kumbang Buat yang Cengeng

Ciluk Ba!
Kok diem aja? tang ting tung ting tang ting tung...

Nah, senyum begitu dong biar terus cakep. Jangan suka cemberut, apalagi nangis, kasihan mama kalo Vania cemberut apalagi nangis, nanti mama nggak bisa masak enak buat Vania. Vania sering nangis enggak? Enggak kan? Jangan seperti Om Apip yang cengeng waktu kecil. Karena cengeng Om Apip pernah di datengin macan putih dulu. Mau dengar ceritanya enggak waktu Om Apip didatengi macan? Sini duduk yang deket, Om Apip ceritain.


Dulu waktu Om Apip kecil mungil kayak Vania, Om Apip pernah diajak pergi ke Madiun di Jawa Timur. Waktu itu paman Om Apip menikah di sana, dapat istri orang madiun. Nggak ingat banget sih bagaimana kejadiannya, tapi karena ada kejadian Om Apip didatengin macan sampai sekarang apa yang terjadi di Madiun dulu masih sering jadi cerita dan kadang suka kebayang sedikit-sedikit bagaimana kejadiannya. 


Waktu itu Om Apip yang cengeng saat ada di Madiun katanya nangis melulu siang malam. Om Apip nggak ingat kenapa dulu nangis pakai lembur segala. Dan nggak ingat juga apakah dulu merasa capek atau tidak nangis siang malam. Yang jelas karena nangis siang malam dan pastinya mengganggu paman Om Apip yang waktu itu lagi jadi pengantin, katanya waktu itu sama orang Madiun dipanggilkan dukun. Vania tahu kan dukun? Orang yang suka ngobatin di jaman dulu, yang juga suka dianggap bisa melihat hantu.


Mungkin Om Apip yang nangis terus dianggap sama yang manggil dukun itu diganggu sama hantu, makanya dipanggilkan dukun. Dan waktu itu malam-malam Om Apip disembur sama dukun itu. Disembur itu disemprot air pakai mulut. Yang kemudian dibacain mantra-mantra yang mantranya waktu itu bunyinya macan putih, macan kumbang dan nggak tahu apa lagi. Dan Nggak tahu apakah Om Apip waktu itu nggak nangis lagi setelah disembur atau terus nangis karena cengeng yang jelas Om Apip suka malu kalau diceritain kejadian itu sama ibunya Om Apip atau Bude yang waktu itu di sana.

Karena malu Om Apip nggak pernah lagi datang ke Madiun. Juga paman Om Apip setelah menikah tidak tinggal di sana, tapi kembali ke Jakarta jadi kalau Om Apip main ke rumah paman datangnya ke Jakarta bukan ke Madiun. Mungkin kalau Om Apip main ke Madiun orang-orang yang lihat Om Apip waktu itu dimacan putih dan macan kumbang pada ketawa ketika lihat Om Apip. 


Vania mau nggak disembur dan dimacan putih. Jangan ya, nanti malu dan nggak mau ketemu orang. Maka jangan cengeng dan harus selalu senyum apalagi kalau ketemu sama orang. Dan karena sudah cerita jauh-jauh sampai ke Madiun, Om Apip haus nih. Mamanya Vania kok lama banget bikin es teh manisnya.

Hehehe...begitulah gaya bicara saya dengan anak umur tiga tahun. Mungkin nggak tepat, karena sudah lama nggak nungguin anak seumur itu. Yang jelas saya sudah ikut "Vania's May Giveaway" yang diselenggarakan oleh ibunda Vania : Lyliana Thia. bagi yang mau ikut kontes ini silahkan ikutan, tapi jangan nyontek ya, nanti didatangi macan putih dan macan kumbang.

25 komentar:

Fiction's World mengatakan...

hhohho persis kayak adek saya, cuma ya dia gg sampe disembur atau dimantrai sih hhehhe. hhihhi lucu kalimat " ... nggak ingat kenapa dulu nangis pakai lembur segala!"

Muhammad A Vip mengatakan...

Fictions World:diapain dong?

B.S.U. mengatakan...

hiks

Islam In My Hearts mengatakan...

keren

Visit Indonesia mengatakan...

cool gan

Muhammad A Vip mengatakan...

BSU:hiks juga
Islam is My Hearts:thanks
Visit Indonesia:ye yeah

Noeel-Loebis mengatakan...

hihhihihi.... lucu.... :D

alkatro mengatakan...

untuk gak dinyanyiin lagu ndangdut adiknya veti verra mas..
waktu mas avip kecil belum ada ding he he

Kamal Hayat mengatakan...

Kita harus bisa membedakan gaya bicara dengan anak kecil 3 tahuan dengan umur 8 tahun, tentunya beda

Kamal Hayat mengatakan...

Harus tahu gaya bicara untuk anak-anak kecil dan dewasa hhe

TUKANG CoLoNG mengatakan...

rajin lomba nih bro? moga menang ya.. hihi

cerita dewasa mengatakan...

Wah romantis.. hehehhe
moga menang mas...

niee mengatakan...

Hahaha,, seru neh mas gaya ceritanya.. mudah2an menang deh :D

Aku juga pingin ikutan, tapi masih bingung mau ceritain apaan >.<

Lyliana Thia mengatakan...

Ahahhaa... Affip asli aku ngakak bacanya... =))

Ciluk Ba! Eeeeh ada Om Apip... dari mane aje! tadi Vania naik komedi puter, naiknya di Macan Putih loh... tapi macam putihnya baek... klo yg di madiun serem yah? ah kalo gitu Vania gak nangis lagi deh...hehehe

Om Apip makasih yah udah bikinin Vania caerita ini,... Vania save yaaa... tengkyu :-D

pakde sulas mengatakan...

kalo pakde sih kagak ada cengengnya, karena sejak kecil kalo bicara selalu kasar he he he...maklumlah anak kolong

Tomo mengatakan...

dik vania vania....
om Apip ini baik loh orangnya..
asli baik
minta apapun akan dikasih deh sama om Apip

jangan lupa dik vania ya
minta dibelikan mainan sama om Apip ya

UBC Online Shop mengatakan...

wah lucu jga ya...:D

CORETAN HIDUP mengatakan...

Pastinya menjadi pengalaman yang tak terlupakan karena masa kecil yang begitu cengengnya sampai2 harus disembur dengan air putih segala. Btw, apapun itu semoga menang dalam kontes yang diikuti ya :)

hanynizah mengatakan...

kalo aqw pasti tkut bgt..,,hehehe.salam kenal dari Hany..:-)

Aina mengatakan...

iyah...om apip waktu kecil cengeng banget,,,nangisan,,ngompolan pula!!!!

I-one mengatakan...

wah,ikut kontes bang..moga menang ya,...
vania pasti nggak cengeng denger ceritanya

lidya mengatakan...

semburannya mau ga ya kira-kira?hihihi kasihan Vania

Muhammad A Vip mengatakan...

noel:hehehe
alkatro:alam ya, wah itukan baru
kamal:emang sulit
tukang colong n cerita dewasa:buat rame rame aja
niee;apa aja, yang penting ikut
Lyli:sama-sama
pakde:huahahaha
tomo:minta hape sama om Tomo
UBC:thanks
ifan:sip lah
hany:salam kenal juga
aina:sok tau nih
i one:semoga
lidya:sekarang sudah gak ada sembur-semburan bu

Gaphe mengatakan...

aah tapi lebih keren maccan kumbang, item gagah gitu. hehehe..

masih ada ya jaman-nya Om Apip cerita macan putih dan macan kumbang... makanya trauma buat ke Madiun lagi. hehehe.. tapi kalo brem masih doyan kaan?

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

waduh kena jigongnya si dukun dong. hii jijik