Sabtu, 21 Juli 2012

Buka Puasa Dimana Ya?

Salah satu yang menyenangkan bagi saya di bulan puasa adalah ketika saat berbuka tiba. Dulu waktu kecil  selepas sholat asar saya dan teman-teman punya kebiasaan nunggu waktu buka dengan ngumpul di pinggir jalan dekat masjid. Yang ditunggu waktu itu tentu saja suara sirine dari pengeras suara masjid yang dibunyikan sebelum bedug ditabuh. Biasanya ketika sirine berbunyi kita langsung lari menuju rumah masing-masing untuk berbuka.

Berbuka puasa selalu menyenangkan karena biasanya ada banyak jenis makanan yang terhidang. Makanan yang pada hari-hari biasa di luar bulan puasa tidak ada di bulan ini ngamprak di meja makan. Makanan yang manis-manis dipastikan akan selalu ada, seperti: kolak, cadil, kembang pacar dan ini dia kesukaan mbakyu saya: tape direndam air putih dan diberi gula pasir. Sedangkan korma jaman saya di kampung dulu termasuk barang langka, jadi makan korma hanya terjadi pada waktu-waktu tertentu saja.

Itu dulu jaman saya kecil di kampung, namun semenjak tinggal di Jakarta segalanya berubah. Di Jakarta karena saya lebih sering hidup di jalanan maka buka puasa pun seringnya di jalan. Menu utama berbuka tentu saja teh botol dan roti, sedangkan makan nasi biasanya sesudah taraweh. Tapi itu pun dulu saat awal-awal, belakangan saya lebih sering langsung makan nasi karena buka puasanya di masjid.

Ya, di bulan puasa masjid-masjid di Jakarta sudah lazim menyediakan ta'jil atau hidangan buka puasa, tentu saja sesuatu yang menarik karena biasanya hidangannya bermacam-macam. Tinggal pilih, begitulah bahasa gaul-nya, mau yang lontong isi sama gorengan, nasi bungkus kelas warteg, nasi kotak kelas restoran terkenal, atau yang prasmanan, tinggal browsing maka petanya pun tersedia di google.

Jadi belakangan saat siang di bulan puasa begini  dalam obrolan saya lebih sering membahas tentang menu-menu berbuka di masjid. Masjid mana yang paling sedikit pengunjungnya tapi makanannya asyik pasti jadi pilihan. Tak perlu makanan dari restoran, karena biasanya masjid yang menyediakan makanan berbungkus kotak bermerek pengunjungnya banyak dan sering berebut. Saya yang selalu kalah berebut harus tahu diri, bukan begitu.

Saya yakin di sekitar tempat tinggal anda ada  masjid atau musholla yang menyediakan ta'jil, saya sarakan datang saja ke sana ajak keluarga ikut berbuka rame-rame. Kalau malu makan diberi orang lain, bawa makanan sendiri dari rumah tentunya tidak masalah. Bawa makanan yang banyak dan bagikan pada yang lain lebih asyik lagi, sebab itu yang dianjurkan: Barang siapa memberi makanan untuk berbuka, ia akan mendapat pahala puasa dari orang yang berbuka puasa itu tanpa mengurangi pahala puasanya.

Ayo bawa makanan di rumah ke masjid, siapa tahu ketemu saya dan anda bisa mendapat pahala puasa saya, percayalah nanti saya ceritakan di blog ini. Hehehe

14 komentar:

Santai Sejenak | Secangkir Teh dan Sekerat Roti mengatakan...

buka puasa dimana..?
sepertinya saya akan berbuka puasa di rumah saja.. :D

mulanya tadi pengen berbuka puasa diluar rumah, tapi berhubung ibu sudah bikin kolak ya jadinya dirumah saja.. :D

Nedi@r80 mengatakan...

wah pengen berbuka puasa di masjid dengan panjenengan, tapi karena harus nyebrang segoro jadi tak tunda dlu sampai batas waktu yg tak ditentukan.....he.he.he...
Pokoke, doa kulo yang ngampiri : Taqobbalallohu shiyaamanaa wa sujuudanaa

alkatro com mengatakan...

kalo gitu ane mumpo pit disik mas, hehehe
ngabuburit disini sambil leyeh leyeh disik :D

Miftahgeek mengatakan...

Bwahahaha, kalo saya dan rekan2 dikampus malah sudah memetakan masjid mana yang ta'jil nya paling mantap, shalat nya ga lama, dan fasilitas masjidnya mencukupi (kadang ada yang ga ada toiletnya) XD

Citro Mduro mengatakan...

Saya buka puasanya dirumah aja tadi pas beduk

CORETAN HIDUP mengatakan...

Wah, kalau aku jujur saja, jarang sekali buka puasa di masjid. Berbuka selalu dilakukan di rumah. Soalnya berkumpul dengan saudara2 dan itu sungguh menyenangkan

niee mengatakan...

aku gak pernah deh buka puasa di mesjid.. rasanya gak enak aja gitu banyak bapak bapaknya :P

yusrandante mengatakan...

buka puasa hari pertama puasa lebih enak ngumpul ma keluarga...

RIAN Ra-kun mengatakan...

saya buka puasa sendirian aja di kos :D

Tebak Ini Siapa mengatakan...

Hehehe kalau aku di mana aja sih yang penting buka :D

NURA mengatakan...

asalamualaikum
buka puasa dimana saja asal berkumpul keluarga tercinta.

Muhammad A Vip mengatakan...

buka puasa di manapun sodara sekalian yang penting ada makanannya ya toh? selamat berbahagia saja untuk semua

duniaely mengatakan...

enaknya memang di rumah ya

Afandi Nur Hidayat mengatakan...

uaaadoooh men yo mas... hehehehe