Selasa, 26 Mei 2015

JALAN-JALAN KE PANTAI ALAM INDAH

Setelah beberapa minggu lalu posting hasil jalan-jalan ke obyek wisata pantai di Brebes, kali ini saya akan berbagi sedikit hasil dari melancong ke obyek wisata pantai di Tegal. Di Brebes ada Pantai Randusanga Indah yang disingkat Parin, sedangkan di Tegal pantainya bernama Pantai Alam Indah alias PAI (kedua singkatan nama pantai itu mudah teringat karena keduanya adalah nama teman kecil saya, Nafarin dan Rifai yang biasa dipanggil Parin dan Pa’i). Sama–sama pantai di pesisir utara Pulau Jawa yang berpasir hitam, tapi harus diakui keduanya berbeda kelas.
 
Brebes dan Tegal adalah dua daerah yang bersebelahan dengan bahasa yang bisa dibilang sama, cuma nasib Tegal memang lebih baik dalam banyak hal. Tegal memilik kota yang luas dan memiliki dua buah pusat perbelanjaan atau mal, memiliki beberapa pabrik pengolahan daun teh yang terkenal, dan warung Tegal menjajah ibukota negara entah sejak kapan. Bahkan bagi siapapun yang sekedar melintas di jalur pantai utara (pantura), bisa dirasakan bedanya melintas di jalan raya di wilayah Brebes dan di wilayah Tegal. Untuk yang ini saya tak mau berpanjang lebar.

Kunjungan saya ke PAI kali ini adalah yang pertama. Sebenarnya saya sudah sering mendengar nama pantai ini sejak masih anak-anak, bahkan konon ada satu pantai lagi yang bernama Purwahamba Indah, tapi karena tak pernah ada yang mengajak saya baru sampai ke PAI hari Minggu lalu. Dorongan mengunjungi PAI ini lebih karena ingin membandingkan dengan Parin yang sudah sering saya kunjungi. Dan jelas sekali PAI lebih layak disebut tempat wisata dibanding Parin yang kesannya tidak diurus. Di PAI tiket masuknya pun murah, cuma Rp 1500 sedangkan di Parin tigaribu rupiah per orang.

kereta yang mengingatkan pada Ancol jaman dulu
Lokasi PAI yang hanya beberapa ratus meter dari jalan raya pantai utara juga merupakan kelebihan, bisa dibilang masih berada di lingkungan kota. Bandingkan dengan Parin yang dari kota harus menempuh berkilo-kilo meter melewati sawah, perkampungan dan tambak dengan jalan yang banyak lubang. Di kawasan wisatanya sangat terasa sekali upaya pengelolaannya, di sana tersedia bangku-bangku yang dipasang di bawah pohon-pohon rindang. Ada petugas kebersihan, walaupun sampah tetap saja tak pernah berkurang.


Museum Bahari
Yang lebih menarik, ada pula wisata hutan bakau dan kawasan perkemahan. Adapula Museum Bahari yang berada di dekat gerbang basuk tempat wisata, Sayang museum ini tidak dijaga sehingga tampak kumuh dan banyak corat-coret di dindingnya. Saya sempat menduga Museum Bahari ini sudah tua dengan melihat kondisinya, ternyata baru diresmikan pada 2008. Mungkin butuh dana besar untuk mengelola tempat wisata semacam ini, atau mungkin tidak adanya orang yang benar-benar cakap untuk mengemban tanggungjawab berat pengelolaan ini? Yang jelas, tempat-tempat semacam ini penting karena warga membutuhkannya, dan lebih penting lagi tidak ada biaya yang dikenakan saat mengunjunginya.

7 komentar:

Dihas Enrico mengatakan...

pantainya boleh tuh buat referensi tp kalo menurut saya kurang bagus bibir pantainya....

Kang Muroi mengatakan...

Aku mbiyen pernah mriku mas, pripun kabare saiki yah....yen liat gambare masih kaya dulu ya mas

Muhammad Affip mengatakan...

Dihas: ya, bibirnya kurang seksi, perlu dioprasi biar kayak bibirnya Angelina Jolie
Kang Muroi: aku tembe bae mas dolan nang PAI, dadi ora ngerti perkembangane

Budy Jullianto mengatakan...

wah ada museumnya juga keren-keren...


mampir-mampirlah ke blog ala-ala gue di www.travellingaddict.com

Defa Ramadhani mengatakan...

wong tegal ya mas, aku be wong tegal tapi balike setaun sekali, kari liburan paling seneng jalan2 neng PAI hehe

salam kenal ya

Muhammad Affip mengatakan...

Budy: oke bos
Defa: pantes Tegal sepi, wonge pada lunga adoh adoh

Muhammad Affip mengatakan...

Budy: oke bos
Defa: pantes Tegal sepi, wonge pada lunga adoh adoh