Jumat, 05 Agustus 2011

Kolak, Panganan Khas Romadlon?

Beberapa teman di dunia nyata maupun di dunia online bicara Puasa Romadlon selalu mengaitkannya dengan kolak. Di sana kolak di sini kolak. Sesuatu yang kemudian membuat saya bertanya-tanya kenapa bisa sampai begitu, karena terus terang saya tak pernah merasa kalau kolak itu makanan yang khas di  bulan Romadlon. Semenjak kecil, saya makan kolak bisa kapan saja dan mungkin di bulan Romadlon saya tak makan kolak sama sekali.


Terutama setelah hidup sendiri di Jakarta, kolak benar-benar makanan yang hanya ada di depan mata saat berlalu di jalanan. Tak pernah ada obsesi pada jenis makanan satu itu. Bukan karena saya tidak menyukainya, tapi memang saya tak pernah punya kecenderungan pada jenis makanan apapun. Jangan-jangan hal ini karena sejak kecil saya lebih sering hidup sendiri di rumah dan menikmati segala yang ada di rumah tanpa bersaing dengan siapapun. Ketika ibu saya yang senang bikin makanan membuat kolak misalnya, sudah pasti sayalah pendulang pertamanya.

Saya pikir dikaitkannya kolak dengan puasa karena ada anjuran agar memakan makanan manis saat berbuka. Konon sunnah hukumnya, yaitu kalau dilakukan dapat pahala. Padahal maksudnya sunnah di sini adalah karena memakan makanan manis adalah kebiasaan Nabi Muhammad SAW saat berbuka, yaitu makan buah korma. Tapi, lepas dari kebiasaan Nabi itu, para ahli pun menganjurkan agar memakan makanan manis ini saat berbuka. Konon makanan manis bisa cepat mengembalikan tenaga, jadi bisa segar lagi setelah seharian puasa.

Dulu ketika saya sering menemui saat berbuka di jalanan dan belum tahu kalau masjid-masjid menyediakan takjil, menu berbuka saya adalah teh botol dan roti. Dua jenis asupan itu sudah cukup biasanya untuk melupakan segala lapar dan dahaga. Saya baru makan nasi seusai sholat Tarawih dan tentu saja kolak tak pernah masuk hitungan. Dan sampai sekarang kolak tak pernah hidup di kepala saya, lalu ketika kolak itu hadir di depan saya rasanya pun biasa-biasa saja (semalam saya makan kolak).

Jadi bagi saya tak ada sesuatu yang khusus selama Romadlon, dalam hal makanan. Kalau ada kolak ya makan kolak, tak ada kolak ya makan bubur sum-sum. Sesuatu yang pernah saya anggap khas adalah ketupat, dulu ketika di kampung ketupat rasanya hanya hadir saat lebaran. Tapi kini anggapan itu sudah hilang, karena di Jakarta ketupat setiap saat bisa ditemui di manapun. Ada tukang ketupat sayur, tukang gado-gado, tukang ketoprak yang semuanya pakai ketupat dan gampang ditemui sepanjang tahun.

Sudahlah, siang-siang puasa begini ngomongin makanan.

Gambar: bloggergarsel

32 komentar:

Fiction's World mengatakan...

samaa :D mamaku juga bikin kolak gg pas bulan puasa aja tapi mau bulan puasa atau enggak, gg begitu suka sama kolak, rasanya terlalu manis :(

Dhe mengatakan...

klo di kluargaku dl wktu masih lengkap, kolak memang makanan khas ramadhan, karena cm di bulan Ramadhan yang paling sering mamak masak kolak, wlwl mamak suka banget ama kolak, tp hari2 biasa jarang masaknya, cm wktu bulan puasa aja yg sering. gt ^^.. kwkwkw..

Dhana/戴安娜 mengatakan...

salam sahabat
hayahh jadi pingin ikutan buat nich mas heheheehe sangat lezat banget xixixi

Masbro mengatakan...

Iya Mas, betul kata sampean. kemungkinan terbesar, karena kita dianjurkan untuk berbuka dengan yang manis. Itulah kenapa kolak menjadi populer..

Muhammad A Vip mengatakan...

tiara:ikutan aja
Dhe:nostalgia nih
Dhana:di cina gak ada kolak pasti
Masbro:kayaknya begitu mas

Dhenok mengatakan...

kalo kolak khas di tempat dhe itu namanya KINCA vip, kolak pisang makannya sama ketan gitu.. hmm, manthaaabb.. udah pernah nyoba??

Dhenok mengatakan...

Ralat Vip, kolak duren plus ketan.. :D

SHUDAI AJLANI (dot) COM mengatakan...

Mantep sooob, kolak itu emang khas banget..
Selamat puasa ya, bisa kali ya tuker-tukeran kolak B)

CORETAN HIDUP mengatakan...

Aku jarang makan kolak untuk acara berbuka puasa. Biasanya yang paling digemari goreng2an semacam tempe dan tahu, juga martabak dan kue talam2an. Ya masing2 orang beda2 sih seleranya. Meski disunahkan makan yang manis2, aku kok cenderung yang asin ya :)

Ami mengatakan...

aku gak fanatik dengan makanan. cuman suka iseng beli makanan spesial di bulan Ramadhan ini. mending ngomongin makanan dibandingin ngomongin orang, hahahaha...

pakde sulas mengatakan...

pakde juga tidak mengerti, kenapa kalo bulan ramadhan orang selalu membicarakan kolak, entah kolak pisang, labu atau sangling, bagi pakde kalo pengin makan kolak ya masak kolak tanpa perlu menunggu bulan ramadhan, yang berbeda hanya kalau hari biasa kita bisa makan sewaktu-waktu, sedang dibulan ramadhan harus menunggu saat magrib tiba.

Rawins mengatakan...

waduuuh...
jadi kebelet pulang
ga pernah nemu kolak disini...

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

saya juga suka kolak. mama suka masak kolak saat bulan puasa, padahal kami gak puasa.

catatan kecilku mengatakan...

Selama Ramadhan ini aku juga suka makan kolak... enak sih :)

Gaphe mengatakan...

errr... kolak paling kusuka kalo ada pisang sama ubi. kalo ada kolang-kalingnya saya malah nggak doyan, aneeh sih.

dan emang jadi makanan khas buka puasa, secara rasanya yang manis kan?.


untung barusan sahur.

Lidya mengatakan...

pakai kolang kaling lebih enak ya

IbuDini mengatakan...

Dimana_mana emang kolak ternyata, kebetulan semalam bikin kolak. Saya paling suka kolak pisang tapi meskipun suka jarang-jarang buatnya begitu juga puasa seperti skg bisa di bilang gak wajiblah.a paling suka kolak pisang tapi meskipun suka jarang-jarang buatnya begitu juga puasa seperti skg bisa di bilang gak wajiblah.

NuellubiS mengatakan...

gw setuju sama gaphe. lebih sukanya kolak kalo hanya ada pisang sama ubinya... :D

Muhammad A Vip mengatakan...

Dhenok:kolak duren? ampun deh...
sudhai:boleh juga tuh
ifan;makan gorengan saat buka? enak sih, tapi kata tetangga gak baik buat kesehatan tuh
ami:bener juga
pakde;iya, tapi yang makan waktu siang di bulan puasa juga banyak lho
rawins:pulanglah...
fany:hehehe
mbak reni:emang enak, soalnya pake gula merah
Gaphe:ya, kolang kaling adalah makanan paling aneh
lidya;ini lain lagi
ibu dini:nggak ada yang mewajibkan lho bu
nuel:saya juga lho

niee mengatakan...

sampai sekarang aku gak pernah buka puasa pake kolak loh mas, lagian hari2 lain juga udah sering kok :P

Lyliana Thia mengatakan...

Ah mosok sih? Mamaku jg klo bikin kolak bisa kapan aja kok.. Hehehe..

Tapi krn Ramadhan dan hari raya memang hari2 yg istimewa jd apapun itu kedengaran istimewa...

Kolak, es buah, ketupat, dll dll..

Walah siang bolong ngomongin makanan... Qeqeqeq

TUKANG CoLoNG mengatakan...

*langsung ke pinggir jalan beli kolak

Umy Diary mengatakan...

aku ngga suka kolak2 an,,

7 taman langit mengatakan...

salam sejahtera
maaf baru bisa muncul lagi
kolak ya
banyak yang suka, saya juga he he

dindasaurus mengatakan...

gue juga suka bgt makan kolek.lagi pgn experimen makan kolek jengkol nih.enak ga yeh.haha

Febriasop mengatakan...

Kolaaaaak! Isinya pisang dan ubi, enak banget. :D Pokoknya ingat, jangan berbuka dengan makanan atau minuman dingin. Lebih baik yang hangat atau biasa aja. :)

saryadinilan mengatakan...

sayang selama puasa di timur tengah gak pernah berbuka dengan kolak,love,peace and gaul.

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

sama aku jg gak ada makanan khusus klo puasa, apa aja yg penting bs dimakan hehe

alka mengatakan...

mari kita bayangkan sejenak he he
kalo saya malah camcau mas.. metik sendiri buat dibikin minuman ; murah meriah dan sumringah :D

attayaya-puasa mengatakan...

cuma aku kurang suka kolak labu
aku suka kolak pisaaaaaaaaaang...
yihaaa

Popi mengatakan...

heran, disini juga saya ketemu satu kata itu lagi: KOLAK!
tapi saya emang bikin kolak cuma pas Ramadhan kok! hehe...

r10 mengatakan...

pisang itu sumber tenaga, makanya jadi makan wajib atlet