Senin, 01 Agustus 2011

Romadlon Lagi, Puasa Lagi

Tiba lagi Bulan Romadlon, bulan yang mewajibkan saya yang merasa beriman agar berpuasa selama sebulan. Puasa menahan diri agar tidak makan dan minum di siang bolong, tepatnya dari terbit fajar hingga matahari terbenam. Sesuatu yang ringan rasanya karena sudah dari kecil melakukannya. Kalaupun ada yang  saya anggap berat, adalah membuang kebiasaanku mengamati wanita cantik di tempat umum lalu menghayalkannya.


Sebelum panjang lebar, saya ingin mengulas penggunaan istilah Romadlon yang saya pakai sekarang, sesuatu yang anda semua pasti sadar bahwa yang lazim digunakan sekarang adalah istilah Ramadhan. Saya tetap pakai Romadlon karena sejak kecil saya akrabnya dengan istilah ini, dan saya sampai sekarang tak punya alasan untuk mengubah kebiasaan lama itu. 

Kalau menyimak kata aslinya dalam bahasa Arab jelas bunyinya Romadlon, sesuatu yang saya rasa itulah yang harus jadi pegangan. Mengubahnya menjadi Ramadhan justru akan menjauhkan dari pokoknya. Seperti kata Sholat berubah jadi Salat, tidak jelas logikanya.

Jadi sekarang adalah Bulan Romadlon, bulan berpuasa. Bulan yang terus terang menyenangkan sejauh saya mengalaminya. Dulu jaman masih kecil sekolah libur sebulan (saya sekolahnya di madrasah), banyak pedagang makanan aneka rupa di malam hari, begadang semalaman dan jalanan tetap ramai di dini hari dan yang paling seru tentu saja tidur siang seharian tidak diganggugugat.

Tentu lain dulu lain sekarang. Kini, ketika televisi sudah ada di setiap rumah, rasanya kemeriahan yang saya dulu alami ada di luar rumah sekarang berpindah di dalam rumah. Dulu saya menunggu maghrib di emperan masjid, sekarang anak-anak nongkrong di depan layar tivi. Dulu menjelang sahur dan setelah sahur saya aktif di jalanan, sekarang lebih asyik nonton lawakan di layar tivi. Dulu menunggu sore saya naik sepeda ramai-ramai jelajah desa, sekarang sepeda sudah jadi mainan orang tua buat berangkat kerja ke kantor. Dulu saat sholat Tarawih anak-anak mengikuti sampai akhir dan rebutan makanan setelah sholat usai, kini anak-anak hanya ngumpul saat buka bersama dan saat tarawih tak ketahuan rimbanya. Dunia memang berubah.

Yang tetap tentu saja puasanya, tetap berlangsung di Bulan Romadlon. Tetap tidak makan dan minum di siang hari dan tetap dengan dalil yang sama dalam mengamalkannya. Berpuasalah wahai orang beriman sebagaimana orang-orang terdahulu agar engkau bertaqwa (QS. Al Baqoroh: 183).


22 komentar:

Ami mengatakan...

kalo ngeliat wanita cantik gak usah berkhayal gimana???

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

klo dulu kecil terawih jadi ajang tempat mai dan jajan hehehe tapi duluuu

Fiction's World mengatakan...

sama kayak mbak Ria, taraweh malah jajan :D

oh my om Avip, ternyata ya :P

Akmal Fahrurizal mengatakan...

kalo waktu kecil dulu, bulan puasa itu yg paling ditunggu2, karena sekolah juga libur, terus pasti dibeliin baju baru sama ortu. Lebaran dapet uang banyak. :)

Muhammad A Vip mengatakan...

Ami:iya, harus diupayakan
Ria:sekarang masih kan?
Tiara:hihihi
Akmal:di mana mana sama rupanya.

Popi mengatakan...

jadi..selama bulan 'Romadlon' ini apa yg dilakukan? tidur sepanjang hari tanpa ada yg menggugat atau nongkrong depan tivi? :D

Lidya mengatakan...

Selamat menunaikan ibadah puasa, 1 jam lagi buka tuh :)

NuellubiS mengatakan...

selaen itu yang tetep sama ialah KOLAK. dari jaman ke jaman selalu ada. hehehhe

Febriasop mengatakan...

Paling enak itu ngabuburit, jalan2 sore sekalian olahraga nunggu buka. :)

bopfive5 mengatakan...

wah aku perokok tp untung kuat juga,slamt berbpuasa ya

CORETAN HIDUP mengatakan...

Memang semuanya telah berubah. Masa2 puasa pada jaman dulu dengan sekarang begitu banyak perbedaannya, terutama dengan suasananya. Tetapi bukan berarti menjadikan tekad kita surut untuk lebih meningkatkan ibadah kepada Allah SWT

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

met puasa ya....

pakde sulas mengatakan...

jaman pakde remaja dulu, o...nakalnya bukan main, jadi tidak pernah sholat tarawih, lebih suka dolan ke tempat permainan

TUKANG CoLoNG mengatakan...

saya juga sering puasa..karena ga ada duit buat beli makan..hahaha

dhymalk mengatakan...

td sempat jengkel pas sholat taraweh...masih dlm kondisi sholat ..eh petasan gak brhenti bunyi kagak karuan...dulu waktu anak2 juga ogut nakal tp gak segitunya,,masih ada rasa hormat sm org tua...

unu_utamee mengatakan...

selamat berpuasaaa :)

Dhana/戴安娜 mengatakan...

Salam sahabat
maaf lahir bathin dan selamat menjalannkan ibadah puasa yach
maaf telat

Rawins mengatakan...

sekarang nunggu sorenya sambil ngopi di warung...
haha bejat...

Muhammad A Vip mengatakan...

Popi:tiduran di mesjid
Lidya:selamat puasa hari ke dua
nuel:kalo aku nggak mesti
Febri:di taman sambil liat cewek
bop:syukurlah
ifan:oke bro
fany;iya deh
pakde:preman ya?
sukro:iya, bagus kalo begitu
dhymalk:sekarang orang tua cuma lelucon
unu:sama sama
Dhana:sama sama juga
Rawins:hahaha

Claude C Kenni mengatakan...

Setuju ma Nuel. Salah satu yg gua sukai dari bulan puasa adalah KOLAK!!! Hehehe (soalnya gua ga puasa sih)

[L]ain mengatakan...

menunggu ramadhan emang lebih enak jaman dulu ya, asli deh

IbuDini mengatakan...

Teraweh bekelnya jambu, kue hmmm ( kecil2 yang nakal ).
Sekarang anaknya harus bener2 disebelah ibunya, biar kelaku ibunya gak keikut..hehheheh