Jumat, 04 Juli 2014

Buka Puasa di Masjid

Selain sholat taraweh, yang bikin ramai masjid saat bulan puasa adalah buka bersama. Bahkan acara buka bersama di masjid adalah acara yang jamaahnya paling semangat dan konsisten. Kalau sholat taraweh makin tambah hari makin sedikit orang, buka puasa bersama justru makin meningkat terutama di masjid-masjid yang menyediakan menu spesial. Dan saya kira sekarang tradisi buka bersama di masjid bukan cuma ada di kota, di desa-desa pun sekarang sudah biasa.


Jaman saya kecil dulu di kampung, tak ada kebiasaan buka puasa di masjid atau musholla. Tentu saja, di kampung jarang ada musafir atau orang yang ketemu maghrib di jalan jauh dari rumah. Rumah orang kampung yang lega juga masih nyaman untuk kebersamaan, jadi berbuka bersama keluarga pasti lebih menyenangkan. Tapi kini pun rupanya di kampung tradisi kota ini sudah menjadi lazim.

Saya yakin buka bersama awalnya dari dunia kota yang terus bergerak. Banyak orang saat tiba waktu maghrib masih berada di jalanan, atau banyaknya musafir yang memanfaatkan masjid sebagai tempat beristirahat menjadikan tradisi buka bersama di masjid menjadi hidup. Apalagi agama sangat menganjurkan memberi makan sesama, dan Rosul mengatakan siapa yang memberi makanan untuk berbuka puasa mendapat pahala sama seperti pahalanya orang berpuasa itu, maka pasti banyak yang antusias membagi makanan untuk berbuka atau ta’jil lewat masjid-masjid.

Saya sendiri tahu ada kebiasaan buka puasa bersama di masjid-masjid belum lama, yang saya tahu cuma ada di Istiqlal, padahal saya sudah hidup di Jakarta puluhan tahun. Dulu ketika pertama kali mencoba ikut buka bersama di masjid —waktu itu di Istiqlal—saya menunggu adzan maghribnya di luar mesjid nonton air mancur (sekarang air mancurnya sudah tidak ada). Waktu itu saya bingung, kenapa sepi sekali keadaannya, padahal di koran diberitakan ada ribuan orang berbuka di sana, dan ternyata orang-orang sudah pada duduk manis di dalam. Karena telat saya pun tak kebagian makanan, bahkan lebih parah sendal saya hilang karena ketika masuk masjid sebagaimana biasanya saat masuk masjid saya letakkan begitu saja sendal saya di luar.

Buka puasa bersama memang peristiwa yang menyenangkan, makan satu jenis menu ramai-ramai duduk di lantai dari anak-anak sampai orang tua, dari yang tampangnya dekil sampai yang pakai dasi, andai saja terus berlangsung tak hanya di bulan puasa tapi setiap hari pada waktu sarapan selepas kuliah subuh, lalu makan siang setelah sholat dluhur dan seterusnya pasti akan jadi daya tarik agama yang fenomenal. Andai saya jadi presiden, pasti akan saya upayakan kebersamaan semacam itu. Sayangnya jadi ketua RT saja belum tentu ada yang memilih, ya sudah.


Selamat berpuasa dan berbuka bersama.

Gambar: presiden Iran Ahmadinedjad berbuka puasa bersama. indonesia.irib,ir

6 komentar:

Asep Haryono mengatakan...

Saya pernah jadi pengurus masjid kampus, Masjid Al Muhtadin UNTAN Pontianak. Saya dan para pengurus remaja masjid menyajikan penganan Buka Puasa buat Jamaah buat buka di Masjid. Menyenangkan sekali. Bahagianya jika jamaah buka puasanya ramai dan makmur. Senang rasanya. AH indahnya

Kang Ucup mengatakan...

wah....saya malah belum pernah buka puasa di masjid

Yaumil Akbar Firdaus mengatakan...

saya juga belum pernah buka puasa di mesjid puasa aja gak pernah hahaha

pakde sulas mengatakan...

dulu saat ibu sakit dan opname di rumah sakit, aku sering ikut buka bersama di masjid rumah sakit

Nandar mengatakan...

Biasanya buka puasa habis shalat magrib .. kalo habis taraweh udah keburu laper

Muhammad Affip mengatakan...

buka puasa di masjid juga bisa langsung jamaah sholat maghrib, andai ditardisikan dengan masing-masing bawa makanan sendiri dari rumah pasti lebih seru