Minggu, 26 Juli 2015

LEBARAN BELUM HABIS

Ya, lebaran belum berakhir. Sepuluh hari berlalu, tapi suasana lebaran masih bisa dirasakan. Puncak Mudik sudah berakhir, tapi beberapa saudara ada yang baru sampai di kampung. Yang Balik apalagi, orang-orang menggendong ransel masih berjubel di pangkalan-pangkalan bis, di jalan raya kendaraan pribadi berplat nomor “B” masih ramai.


Ucapan “minal aidin wal faizin” masih terdengar, acara Halal bi Halal sedang jadi berita, terutama di kalangan para pejabat. Yang pasti sampai berakhirnya bulan Syawal suasana lebaran masih hidup, walau ada yang menganggap lebaran hanya berlangsung sepekan.

Bagi yang sudah masuk kerja, sudah diadakan Halal bi Halal di tempat kerjanya pasti suasana lebaran sudah berasa jauh. Tapi anak-anak sekolah yang baru akan masuk besok (27.7.2015) suasana lebaran akan hidup lagi saat kembali berkumpul guru-guru dan murid-murid di halaman sekolah. Seingat saya ada tradisi bersalam-salaman seluruh guru dan murid seusai upacara bendera.

Dalam pergaulan antar warga di kampung, lebaran memang sudah mulai dilupakan, tapi bagi kondektur bis lebaran pasti masih menguasai batok kepala. Seseorang yang baru pulang mudik mengatakan ongkos bis kelas ekonomi jurusan Jakarta-Tegal masih seratus tiga puluh ribu rupiah, dan tarip tinggi ini dipastikan akan melambat turun selama suasana Mudik-Balik masih ramai. Tarip bis kota yang saya tahu pada hari-hari biasa untuk kelas ekonomi adalah Rp 55.000 untuk Jakarta-Tegal, jadi sudah lumrah angkutan umum pada musim lebaran menaikkan tarip seenaknya. Tak hanya bis antar kota, angkutan umum di desa pun pada masa lebaran lazim menaikkan ongkos seenaknya, biasanya yang jadi alasan adalah THR (setahun sekali lah)

Angkutan umum taripnya naik, harga sembako naik, tarip parkir naik, tradisi yang bisa dibilang “curang” ini entah mengapa bisa hidup di tengah-tengah kita orang yang mengaku beragama, tapi begitulah kita semua suka tidak suka menerimanya seakan sebagai keharusan. Idealnya justru turun harga-harga, karena pada masa lebaran pembelian sembako naik tinggi, pengguna jasa angkutan naik berlipat, jadi kalau alasannya THR para konsumen juga berhak atas THR itu.


Sampai di sini saya jadi ingat—istilah lebaran kalau di kampung kan disebut “Bada” atau ba’da yang artinya sudah—ada yang mengatakan karena kebiasaan kita setelah puasa melakukan kebiasaan memuaskan diri tanpa kendali, maka puasa kita pun sudah selesai alias sia-sia. Jadi bada bisa berarti sia-sia.  Nah loh! (tapi istilah yang aku pakai Lebaran hehe)


4 komentar:

apotek ace maxs mengatakan...

masih ramai ajah ya

sherlina halim mengatakan...

Pengen yang lebih seru ...
Ayo kunjungi www.asianbet77.com
Buktikan sendiri ..

Real Play = Real Money

- Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
- Bonus Mixparlay .
- Bonus Tangkasnet setiap hari .
- New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
- Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
- Cash Back up to 10 % .
- Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : op1_asianbet77@yahoo.com
- EMAIL : asianbet77@yahoo.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7234
- WECHAT : asianbet_77
- SMS CENTER : +63 905 209 8162
- PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

Salam Admin ,
http://asianbet77.com/

apotek perkasa mengatakan...

Arus blk sdh mau hbs.....plg ke kota lg cari nafkah

Abdul Ghani mengatakan...

I Love Your Website, I Would Appreciate It For A Good Read This...................!!!!!!!!!!