Selasa, 12 Juni 2012

Nasi Jadi Gila, Tahu pun Melotot

Kalau zaman sekarang disebut zaman makanan saya sangat setuju sekali. Rasanya sekaranglah zaman dimana orang-orang begitu gandrung dengan makanan sehingga hidup seakan cuma untuk makan. Kerja keras dari pagi sampai malam hasilnya buat makanan. Korupsi dan tipu-tipu juga larinya ke makanan. Maka jenis makanan pun kini tak terhitung jumlahnya, namanya pun aneh-aneh.


Anda pasti sudah akrab dengan Nasi Gila. Awalnya saya pikir makanan apa, ternyata cuma nasi goreng dicampuri apa sing ora. Ya, banyak makanan yang sebenarnya produk lama tapi diberi kesan baru dengan diembel-embeli istilah-istilah yang bisa membuat orang penasaran. Atau ada juga yang diberi cita rasa kebarat-baratan, seperti cireng rasa stroberi, singkong goreng keju dan pisang coklat.

Di sekitar Jakarta Selatan dari Jalan Raya Lenteng Agung sampai Depok belakangan setiap kali melewatinya saya sering dibuat bertanya-tanya dengan banyaknya penjual makanan jenis tahu goreng dengan nama-nama yang seru-seru. Ada Tahu Jeletot, Tahu Melotot dan Gehu entah apa saya tak sempat menghapalnya. Dan ternyata itu semua cuma tahu isi belaka, atau Tahu Berontak kata teman saya orang Cilacap.

Sempat ngobrol-ngobrol sambil makan Tahu Jeletot ternyata ini memang fenomena baru. Sepertinya nama-nama yang belakangnya pakai "tot tot" itu sedang memberi kesan hot, dan apalagi kalau bukan karena pedasnya. Seorang teman yang sudah melakukan penjelajahan kuliner mengatakan pada saya kalau Tahu Jeletot-lah yang paling pedas rasanya. Menurut dia saingannya adalah Tahu Melotot, tapi yang ini masih kalah pedas.

Tahu Jeletot memang pedasnya gila-gilaan. Sayang, isi tahunya cuma irisan kol yang dicampur sambal sehingga harga dua ribu rupiah perbijinya saya anggap mahal. Maka saya pikir ini cuma jajanan yang tak mungkin tahan lama, pembelinya paling orang yang penasaran atau lagi stress. Saya sendiri merasa cukup sekali merasakannya, apalagi tukang gorengan di depan gang lebih enak dan banyak ragamnya.

Saya jadi ingin ikutan dagang tahu goreng kalau begini. Saya rasa Tahu Kempot bisa dicoba, yaitu tahu yang isinya  dikeluarin semua lalu digoreng. Tahu tanpa isi ini pastinya kempot karena cuma kulit, tapi isinya tetap tidak dibuang, isinya ini diolah dengan bermacam rasa lalu bagi pembeli bisa memilih mau isi apa saat akan menikmatinya. Ya, Tahu Kempot saya pikir bisa ngetop.

19 komentar:

Cak Tomo mengatakan...

duh duh itu ilernya sampai menetes antri makanan ya kang

Muhammad A Vip mengatakan...

cak tomo:iya

simple tips mengatakan...

tahu kempot boleh juga.. apa tahu sewu kutho saja mas
kan yang nyanyi didi kempot
hehehe

Muhammad A Vip mengatakan...

simple tips:gak seru itu

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah tahu apa itu. jadi penasaran....soale aku suka pedes lho

diniehz mengatakan...

Di Pontianak, ada yg namanya Bakso Setan, saking pedesnyaaa..

memang bagian dari trik marketing tuh ngasi2 nama unik dan agak nyeleneh begitu hihi..

obat penyakit tumor lambung alami mengatakan...

Oh god...tahu hot jeletot...bulan-bulan kemarin ampir tiap hari makan tahu hut jeletot,,,maklum salah satu teman kerja di rumahnya usaha jualan tahu hot jeletot,,,yang hot, hot, hot, hot...

Rawins mengatakan...

gak juga
aku malah dah mulai ga doyan makan

galaw pengen pulang
hehe

binkbenk mengatakan...

manteppp...

Madjongke mengatakan...

kurang laris. Soalnya namanya kurang menarik. Tahu kempot udah umum. Mungkin tahu santet atau tahu moncrot. Hehe

atau yang lebih mudah lagi tahu suci. Jadi isingnya suci itu di buat bersih alias kosong. Nanti harganya 10.000 biar pada penasaran terus besoknya gak usah jualan.

Stupid monkey mengatakan...

wew, bikin ngiler aja nih, ngomongin tahu :P
tapi tetep tahu sumedang masih my favorite sob :))
dari pada tahu berontak, kan takuuutttt :p

faiz-mauda mengatakan...

pokoknya yg berbau pedasssssss laku

rabest mengatakan...

heheh, boleh tuh idenya, langsung gelar lapank baaaannng,... :D

betewe, gambarnya njelei.. :p

Popi mengatakan...

tuh kan..mulai berpikir bisnis lagi? gila..otak bisnisnya jalan benerrr..sampe mau bikin usaha Tahu Kempot! Tuh Tahu pasti makin laris kalo yg jualannya kakek2 yg pipinya kempot..

Abi Sabila mengatakan...

tahu kempot, boleh juga tuh idenya. kalau perlu bikin iklannya pakai mas Didi Kempot, pasti langsung ngetop. hehehe...

zan mengatakan...

okeh... nais inpo gan, semoga tahu kempot belum ada hak patennya...


permisi beli tahu dulu ah...

enhas note mengatakan...

hehe, ada juga menu aneh2 kayak gini:
- es teman >> es teh manis...
- es jerman >> es jeruk manis
- tante goreng >> tanpa telor, digoreng (indomie goreng tanpa telor)

dan masih banyak lagi, hehe...

Dihas Enrico mengatakan...

nama makanan kok aneh2...
ada ga nama makanan tempe waria.....
:P
* kata tempe selalu tdk boleh diakhiri "k"

Accel World Fan mengatakan...

sempet ketipu karna nama menu yg aneh